021 8690 6777, 0812 1470 6170
0816 1740 8926 , 0816 1740 8891, 0878 7800 3233 , 0821 1170 1076
sales@rajaloadcell.com
Home   »   Training   »   Article
  • weigh bridge load cell
  • Banner RLC1 kecil
  • Single Point Load Cell
  • Banner s-beam load cell
  • Banner RLC2 kecil
  • Single Point Load Cell
  • Commpresion Load Cell
  • Banner RLC3 kecil
  • Single Point Load Cell
  • Load Cell application
  • Banner RLC4 kecil
  • Torque sensor
  • Banner RLC1
  • Banner RLC2
  • Banner RLC3
  • Banner RLC4
  • Banner Force Gauge
  • Banner Cap Torque Tester
  • Banner Torque Tester
  • Torque Measuring Flange
  • Weighing Indicator
  • Seat Belt Load Cell
  • Indikator Timbangan
  • Digital Indikator
Load_cell.png

Istilah-Istilah Yang Terhubung dengan Load Cell Dan Timbangan.

26 October 2017 06:54


Sekarang Kita tahu bahwa Load Cell adalah seperangkat alat Elektromekanis. Ini yang dapat disebut dengan  Transduser karena mengkonversi salah satu bentuk energy lain yaitu – force mekanis atau stres menjadi energi listrik. Sebuah Load Cell memiliki berbagai karakteristik yang terukur. Karakteristik ini ditentukan oleh jenis logam yang digunakan, bentuk Load Cell dan seberapa baik ia dilindungi dari lingkungannya. Untuk memahami Load Cell dengan lebih baik ada istilah-istilah yang Anda butuhkan agar kita bisa tahu pengaplikasiannya, khususnya pada Timbangan.

 

–       Kalibrasi :  Perbandingan output Load Cell terhadap beban uji standar (Test Weigh).

 

–       Combined Error : (Nonlinieritas dan hysteresis) – Simpangan maksimum dari garis lurus yang ditarik pada saat tidak ada beban  dan output beban yang diketahui dapat dinyatakan sebagai persentase dari keluaran beban dan Timbangan pada saat beban dinaikkan dan diturunkan.

 

–       Creep : Perubahan output Load Cell terjadi dari waktu ke waktu, untuk beban sementara, dan dengan segala kondisi lingkungan dan variabel lainnya tetap konstan.

 

–       Creep Recovery : Perubahan pada saat tidak ada beban, dengan waktu tertentu, dan setelah penghapusan beban yang telah diterapkan untuk jangka waktu tertentu.

 

–       Drift : Suatu perubahan acak dalam output pada kondisi beban konstan.

 

–       Eccentric Load : Setiap beban yang diterapkan paralel, tetapi tidak konsentris, dengan sumbu utama.

 

–       Error : Perbedaan aljabar antara nilai Beban yang ditunjukkan dan benar dan sedang diukur.

 

–       Excitation : Tegangan tersebut diterapkan pada terminal masukan dari load cell. Load Cell Kebanyakan memiliki eksitasi diperingkat tegangan 10 VDC. Ada Load Cell yang mempunyai ketersediaan pada nilai 15, 20 dan 25 VDC dan juga ada beberapa yang memiliki keduanya AC dan DC.

 

–       Hysterises : Perbedaan antara bacaan output maksimum beban Load Cell yang diterima. Dapat diperoleh dengan meningkatkan beban dari nol, dan bacaan lainnyadiperoleh dengan mengurangi beban dari beban pengenal.

 

Histeresis diukur sebagai persentase dari keluaran pengenal kapsitas maksimal (FS%). Nilai sel hysteresis beban yang umum adalah

 

02% F.S., 0,03% F.S. dan 05% F.S.

 

–       Input Bridge Resistance : Resistansi masukan dari load cell. Hal ini diukur denganmenempatkan ohmmeter

 

melintasi mengarah masukan atau eksitasi. Hal ini biasanya lebih tinggi dari jembatan resistansi keluaran karena adanya kompensasi resistor di sirkuit eksitasi.

 

–       Insilation Resistance : Resistansi DC diukur diantara rangkaian Load cell dan struktur Load Cell.

 

–       Non-liniearity : Penyimpangan maksimum dari kurva kalibrasi dari garis lurus yang diambil pada saat  tidak ada beban dan pada saat ada beban. Itu dinyatakan sebagai persentase dari keluaran kapasitas maksimal Timbangan. Hal ini diukur pada peningkatan beban saja. Common non-linearitas nilai-nilai yang .02% F.S. dan 0,03% F.S.

 

–       Output : Signal yang dihasilkan oleh load cell dimana output berbanding lurus dengan eksitasi dan beban yang diterapkan. Sinyal harus dalam istilah seperti milivolt per volt (mV /V) atau volt per ampere (V / A).

 

–       Output Bridge Resistance : Hambatan keluaran dari sel. Hal ini diukur dengan menempatkan ohmmeter diantara  signal mengarah atau signal yang keluar. Resistensi jembatan umumnya adalah 350Ω, 480Ω, 700Ω, 750Ω dan 1000Ω.

 

–       Output Rate : Perbedaan aljabar antara output tanpa beban dan output pada saat ada beban.

 

–       Reapitibility : Perbedaan antara bacaan output maksimum Load Cell untuk beban yang sama dan waktu yang identik.

 

–       Resolution : Perubahan terkecil di input mekanis yang menghasilkan perubahan yang terdeteksi dalam singal output.

 

–       Safe Overload Rating : Beban maksimum, dalam persen kapasitas beban, yang dapatditerapkan tanpa menghasilkan pergeseran permanen dalam karakteristik kinerja luar yang spesifik, ed. Sebuah rating overload umum yang aman

 

adalah 150% F.S.

 

–       Sensitivity : Rasio perubahan output terhadap perubahan input mekanis.

 

–       Shock Load : Sebuah peningkatan mendadak dalam beban biasanyadisebabkan oleh berat menjatuhkan ke Timbangan (Beban Kejut). Dapat menyebabkan kerusakan permanen pada Load Cell.

 

–       Side Load : Setiap beban bertindak 90 ° terhadap sumbu utama di titik beban aksial.

 

–       Tolerance : Sebuah besaran yang memperbaiki batas kesalahan yang diperbolehkan atau permulaan  dari kinerja yang benar.

 

–       Ultimate Overload rating : Sebuah besaran yang memperbaiki batas kesalahan yang diperbolehkan atau permualaan dari kinerja yang benar.

 

–       Zero Balance : Sinyal keluaran dari load cell dengan eksitasi pengenal dan dengan tanpa beban yang diterapkan, biasanya dinyatakan


Terkait : Istilah-Istilah Yang Terhubung dengan Load Cell Dan Timbangan.